Sebelum Masuk Ke Indonesia Bangsa Belanda Mendapatkan Rempah Rempah Dari

Sebelum Masuk Ke Indonesia Bangsa Belanda Mendapatkan Rempah Rempah Dari – Rempah-rempah adalah tumbuhan aromatik atau beraroma tinggi yang digunakan dalam jumlah kecil untuk mengawetkan makanan atau membumbui masakan. Rempah-rempah seringkali dipisahkan dari tanaman lain yang digunakan untuk tujuan serupa, seperti tanaman obat, sayuran manis, dan buah-buahan kering.

Rempah-rempah adalah komoditas paling berharga di masa pra-kolonial. Dulu banyak rempah-rempah yang digunakan dalam pengobatan, tetapi sekarang menjadi kurang umum.

Sebelum Masuk Ke Indonesia Bangsa Belanda Mendapatkan Rempah Rempah Dari

Rempah-rempah adalah salah satu alasan mengapa penjelajah Portugis Vasco Da Gama mencapai India dan Maluku di india. Rempah-rempah ini juga yang menyebabkan Belanda pergi ke Maluku, dan pada saat yang sama, orang-orang Spanyol yang dipimpin oleh Magellan sudah mencari jalan lain ke arah timur yaitu Samudera Pasifik dan akhirnya mendarat di Pulau Luzon, Filipina.

Aceh, Pintu Masuk Jalur Rempah Nusantara

Beberapa daerah penghasil rempah-rempah terpenting di dunia adalah India, Zanzibar, dan Kepulauan Maluku. Namun sebagian besar negara dunia mengimpor rempah-rempah dari India karena India merupakan pusat rempah-rempah terbesar di dunia.

Berdagang kayu manis dan lada hitam, sedangkan orang Asia Timur berdagang rempah-rempah dan lada. Praktik mumifikasi dan kebutuhan lain orang Mesir kuno mendorong perdagangan antar negara. Pada 1000 SM, obat herbal digunakan di Cina, Korea, dan India. Selain itu, rempah-rempah pada awalnya digunakan untuk keperluan ritual, keagamaan, dan budaya.

Orang Romawi kuno menggunakan cengkih pada abad pertama Masehi, seperti yang terlihat dalam tulisan Pilinius the Elder tentang rempah-rempah. Papirus Ebers tertanggal 1550 SM. Mesir Kuno menggambarkan delapan ratus perawatan obat menggunakan herbal.

Cina, India, Timur Tengah, pantai timur Afrika, sedangkan para pedagang Arab membawa rempah-rempah dari timur ke Eropa untuk diperdagangkan. Alhasil, kota Aleksandria (Alexandria) di Mesir menjadi kota pelabuhan penting bagi perdagangan rempah-rempah dunia saat itu. Masuknya angin musim menyebabkan jalur perdagangan bergeser dari jalur darat ke jalur laut.

Bukan Merdeka 17 Agustus?

Rempah-rempah panen “Mullus”. Gambar tersebut berasal dari Marco Polo’s Travels edisi Perancis.

Dan produk yang paling populer adalah lada hitam, kayu manis (dan alternatifnya, cassia), jinten, kacang-kacangan, jahe, dan peterseli. Menurut pandangan utama kedokteran abad pertengahan, dianggap bahwa humur, rempah-rempah, dan tumbuhan penting untuk menyeimbangkan “humur” dalam makanan.

Selain penggunaannya dalam pengobatan abad pertengahan, orang Eropa juga memiliki indera penciuman yang tajam. Salah satu contohnya adalah Raja Aragon yang memberikan banyak sumber daya untuk membawanya ke Spanyol pada abad ke-12. Dia bukan satu-satunya raja di Eropa yang mencari bumbu tambahan dalam anggur.

Sebagian besar rempah-rempah diimpor dari Asia dan Afrika sehingga harganya sangat mahal. Dari abad ke-8 hingga abad ke-15, Republik Venesia mempraktikkan perdagangan parfum di Timur Tengah.

Menyimak Reaksi Masyarakat Terhadap Kedatangan Bangsa Belanda Di Indonesia

Bersama dengan Republik Laut dan kota-kota Italia lainnya. Perdagangan membuat Venesia dan sekitarnya kaya. Diperkirakan hingga 1.000 ton lada dan 1.000 ton rempah-rempah diimpor ke Eropa Barat pada akhir Abad Pertengahan. Produk ini memiliki harga yang setara dengan sebutir 1,5 juta orang.

Sejak awal penemuannya, rempah-rempah juga menjadi salah satu hal penting dalam pengobatan. Sifatnya yang mahal, langka dan eksotik sering diasosiasikan dengan simbol kekayaan dan status sosial.

Selain memberikan aroma, rasa dan rasa pada makanan, rempah-rempah juga berperan sebagai pewarna alami yang tidak mempengaruhi manusia. Beberapa bumbu yang berperan sebagai pewarna alami adalah kunyit, paprika, kunyit, dan kesumba keling. Bunga saffron mengandung senyawa aktif, crocin dan crocetin, yang menghasilkan warna kuning-oranye alami.

Kesumba keling juga bisa memberi warna merah pada batu bata karena bijinya mengandung pigmen, pigmen.

Daftar Bangsa Eropa Yang Menjajah Indonesia

Di Amerika, lada juga digunakan untuk mewarnai makanan, seperti jus jeruk, keju, saus, dan kuning telur. Namun, penggunaan kunyit sebagai pewarna sangat terbatas karena mahalnya harga bumbu tersebut. Untuk menggantikan penggunaan saffron di beberapa negara dengan bunga saffron sebagai pewarna.

Ada klaim populer bahwa rempah-rempah dapat digunakan untuk mengawetkan makanan atau menutupi rasa daging yang busuk.

Klaim ini dimulai pada awal tahun 1500-an, ketika belum ada teknologi pendingin untuk mengawetkan makanan. Beberapa negara seperti Yunani, menggunakan bawang putih untuk mencegah pembusukan makanan. Juga di India, jahe, bawang putih, kunyit dan cengkih digunakan untuk mengawetkan daging dan ikan.

Nyatanya, rempah-rempah kurang efektif dalam mengawetkan makanan dibandingkan mengawetkan, mengasamkan, mengasapi, dan mengeringkan, serta kurang efektif dalam menutupi rasa daging yang busuk.

Kedatangan Bangsa Portugis Di Maluku Dan Monopoli Dagang Rempah Rempah

Selain itu, harga rempah-rempah juga mahal. Di Oxford abad ke-15, harga daging babi setara dengan satu pon lada, bumbu termurah saat itu.

:2-3 Michael Krondl dalam bukunya menulis bahwa “buku masak lama dengan jelas menyatakan bahwa bumbu tidak boleh digunakan sebagai pengawet. Mereka biasanya merekomendasikan penambahan bumbu di akhir proses memasak, yang tidak disarankan. dimaksudkan untuk melindungi.” Pada abad ke-16, Cristoforo dari Messisbugo percaya bahwa menambahkan lada dapat mempercepat pembusukan.

Namun, penggunaan rempah-rempah sebagai pengawet makanan akan efektif jika dipadukan dengan jenis rempah lainnya. Hal ini karena mikroorganisme yang berbeda pada setiap makanan membuat tidak semua bakteri cocok dengan satu jenis bumbu.

Rempah-rempah juga berperan sebagai agen antimikroba alami yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Pada penelitian sebelumnya, ditemukan bahwa larutan bawang putih dapat melawan bakteri seperti Escherichia Coli, Salmonella, Aeromonas hydrophila.

Latar Belakang Kedatangan Bangsa Barat Ke Indonesia

Selain itu, rempah-rempah seperti cengkeh, oregano, timi, kayu manis, dan jintan juga mampu menghambat pertumbuhan berbagai jenis bakteri.

Mulai dari bakteri pembusuk makanan seperti Bacillus subtilis dan Pseudomonas fluorescens, hingga bakteri penyebab penyakit seperti Staphylococcus aureus dan Vibrio parahaemolyticus, hingga jamur saprofit patogen tanaman seperti Aspergillus flavu.

Kemampuan setiap jenis bumbu untuk mengendalikan pertumbuhan bakteri berbeda-beda, karena jenis bumbu yang berbeda hanya dapat bekerja melawan bakteri tertentu. Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Cornell menemukan bahwa hanya bawang putih, oregano dan bawang merah yang mampu membunuh semua bakteri, sedangkan thyme, kayu manis, tarragon dan jintan mampu membunuh 80% bakteri, lada hanya 75%, dan untuk lada hitam dan putih, jahe, adas manis dan seledri hanya sampai 25%.

Rempah-rempah tersebut mengandung senyawa yang berperan sebagai antioksidan, seperti rosmanol pada rosemary dan sage, polifenol pada jahe, eugenol pada kayu dan lain-lain. Zat tersebut dapat memperlambat proses oksidasi dan melindungi sel dari paparan radiasi bebas. Pada penelitian sebelumnya, ditemukan bahwa penggunaan minyak esensial rosemary dapat membersihkan radikal bebas dalam tubuh dengan memberikan efek terapeutik.

Materi Xi 3.1 Kolonialisme Dan Imperialisme

Ada beberapa jenis herbal yang memiliki senyawa antioksidan tinggi, seperti sage, rosemary, oregano, peterseli, dill, dan marjoram.

Saat ini ada alat-alat dengan banyak energi, yaitu parutan (sedikit) atau mesin (banyak). Beberapa bumbu juga bisa digiling dengan tangan menggunakan penggiling khusus. Namun untuk meningkatkan karakteristik flavor dari setiap tanaman diperlukan cara penanganan yang tepat, seperti pemotongan, pemanggangan, penggorengan, penyangraian dan sebagainya. Seperti budaya Eropa dan Amerika Utara, mereka merebus kayu manis dan ketumbar untuk menghasilkan rasa aromatik yang unik.

Tidak seperti budaya India, mereka menggunakan teknik berbeda untuk menonjolkan rasa dari setiap bumbu. Seperti biji sawi yang dimasak dengan metode temperatur, dimana minyak goreng dipanaskan sampai sangat panas kemudian ditambahkan biji sawi dan digoreng.

Ada juga teknik menumis jalapeños. Perbedaan cara memasak juga didasarkan pada sifat yang berbeda dari masing-masing bumbu. Karena tidak semua bumbu bisa dihaluskan pada suhu tinggi, ada juga yang perlu ditambahkan saat menyajikan makanan, seperti wijen.

Bangsa Belanda Datang Untuk Pertama Kalinya Ke Indonesia Dengan Tujuan Yaitu

Rasa beberapa bumbu berasal dari senyawa (minyak atsiri) yang teroksidasi atau menguap saat terkena udara. Bumbu halus dapat meningkatkan luas permukaannya untuk meningkatkan laju oksidasi dan penguapan.

Oleh karena itu, rasa bumbu ditingkatkan dengan menyimpan semua bumbu dan menggilingnya hanya saat dibutuhkan. Bumbu utuh kering dapat disimpan hingga dua tahun, sedangkan bumbu dan biji bubuk dapat bertahan hingga enam bulan.

Bumbu harus disimpan dalam wadah tertutup, terlindung dari sinar matahari dan suhu tinggi. Itu agar rasa dan aroma jamu tidak hilang akibat suhu tinggi dan paparan sinar matahari.

Selain itu suhu yang sangat rendah juga menyebabkan perubahan karakteristik tumbuhan, seperti warna, bau dan rasa. Kelembaban yang terlalu rendah juga dapat merangsang munculnya bakteri pada tanaman. Oleh karena itu, suhu terbaik untuk penyimpanan tanaman adalah antara 10˚C dan 15˚C dengan kelembaban relatif 55% sampai 60%.

Pilihan Rempah Rempah Ini Ternyata Berasal Dari Indonesia Loh Bro!

Beberapa komponen bumbu rempah mudah larut dalam air, sementara yang lain mudah larut dalam minyak atau lemak. Rempah-rempah umumnya membutuhkan waktu agar rasanya meresap ke dalam makanan, sehingga harus ditambahkan pada awal proses memasak. Ini berbeda dengan jamu yang ditambahkan di akhir proses.

Sebuah studi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tentang pengiriman rempah-rempah AS pada tahun fiskal 2007-2009 menemukan bahwa hampir 7% pengiriman terkontaminasi bakteri Salmonella, beberapa di antaranya resisten terhadap antibiotik.

Air tercemar yang dimasak sebelum dimakan tidak menimbulkan masalah. Namun, beberapa bumbu, seperti merica, tidak dimasak dan dapat menyebabkan penyakit. Rempah-rempah yang dikirim dari Meksiko dan India sering ditemukan terkontaminasi Salmonella.

Rempah-rempah umumnya memiliki rasa yang kuat dan hanya digunakan dalam jumlah kecil, sehingga tidak memberikan banyak nutrisi, meskipun beberapa bumbu dalam bentuk biji mengandung lemak, protein, dan karbohidrat dalam jumlah besar. Bila digunakan dalam jumlah banyak, rempah-rempah dapat memberikan sejumlah mineral dan mikronutrien lainnya, seperti zat besi, magnesium, kalsium, dan lain-lain. Misalnya, satu sendok makan paprika mengandung sekitar 1130 IU Vitamin A, sekitar 20% dari nilai harian yang direkomendasikan oleh FDA. Sejak dahulu kala, Kepulauan Banda Neira di Maluku dikenal sebagai ‘Kepulauan Rempah’. Kepulauan Banda adalah satu-satunya pulau yang menghasilkan pala dan manisan sejak lama

Arti Gold, Glory, Gospel (3g): Sejarah, Latar Belakang, & Tujuan

Tinggalkan komentar