Saat Melayang Dan Berputar Ke Kiri Kepala Berpaling Ke Arah

Saat Melayang Dan Berputar Ke Kiri Kepala Berpaling Ke Arah – Suka buku ini? Anda dapat menerbitkan buku Anda secara online secara gratis dalam hitungan

Hadi

Saat Melayang Dan Berputar Ke Kiri Kepala Berpaling Ke Arah – Suka buku ini? Anda dapat menerbitkan buku Anda secara online secara gratis dalam hitungan menit! Buat flipbook Anda sendiri

“TIDAK!” Hermione Granger berteriak. “Madam Hooch melarang kami bergerak—kalian membuat kami semua dalam masalah.” Harry mengabaikannya. Telinganya berdenging. Dia naik ke atas sapunya dan menendangnya dengan keras ke tanah, dan sapu itu terbang ke atas. Angin berputar-putar di rambutnya dan pakaiannya berkibar di belakangnya – dan Harry senang mengetahui dia bisa melakukan sesuatu yang tidak perlu diajarkan – mudah, sangat menyenangkan. Dia mengangkat sapu sedikit sehingga naik lebih tinggi dan dia bisa mendengar jeritan kaget gadis-gadis di bawah dan teriakan kekaguman Ron. Dia cepat-cepat memutar sapu untuk menghadap Malfoy di langit. Malfoy tampak terkejut. “Beri aku bolanya,” kata Harry, “atau aku akan menjatuhkanmu dari sapumu!” “Oh ya?” Kata Malfoy mencoba tersenyum, tetapi ekspresi khawatir terlihat di wajahnya. Harry tahu apa yang harus dia lakukan. Dia membungkuk sedikit dan mencengkeram sapunya erat-erat dengan kedua tangannya dan mengayunkannya ke arah Malfoy. Malfoy hampir tertabrak, tapi mengelak di saat-saat terakhir. Harry berbelok tajam dan meraih sapunya. “Tidak ada Crabby dan Goyle di sini untuk menyelamatkan lehermu, Malfoy,” kata Harry. Pikiran yang sama rupanya terlintas di benak Malfoy. “Tangkap dia sendiri jika kamu bisa!” Dia berteriak, dan dia melempar bola kaca itu tinggi-tinggi ke langit, lalu Malfoy roboh. Harry melihat, seperti dalam gerakan lambat, saat bola naik, lalu mulai jatuh. Dia membungkuk dan menunjuk sapunya. Detik berikutnya dia bergemuruh, angin bertiup di telinganya, bercampur dengan jeritan dan jeritan anak-anak yang menonton. Harry mengulurkan tangannya sekitar satu kaki dari tanah, berhasil menangkap bola tepat pada waktunya untuk meluruskannya.

Saat Melayang Dan Berputar Ke Kiri Kepala Berpaling Ke Arah

Dia jatuh dengan lembut ke rerumputan dengan sapunya dan Remembral aman di genggamannya. “Harry Potter!” Hati Harry tenggelam, jatuh lebih cepat dari sebelumnya saat menukik. Profesor McGonagall berlari ke arah mereka. Harry berdiri dengan gemetar. “Tidak pernah—selama waktuku di Hogwarts…” Profesor McGonagall hampir tidak bisa berbicara karena terkejut, kacamatanya berkilat. “Bagaimana kabarmu – lehermu patah…” “Itu bukan salahnya, Profesor…” “Diam, Miss Patil…” “Tapi Malfoy…” “Cukup, Mr Weasley. Potter , ayolah . bersamaku. Sekarang.” Mengikuti Profesor McGonagall ke kastil, Harry melihat wajah kemenangan Malfoy, Crabbe dan Goyle saat dia pergi, merasa membeku. Dia ingin berbicara untuk membela diri, tetapi ada sesuatu yang salah dalam suaranya. Profesor McGonagall berjalan pergi tanpa memandangnya. Harry harus jogging agar tidak ketinggalan. Akhiri sejarah sekarang. Padahal dia sudah dua minggu tidak kesini. Dalam sepuluh menit, dia akan mengemasi barang-barangnya. Apa yang akan dikatakan keluarga Dursley jika dia muncul di depan pintu mereka? Di tangga depan, di tangga pualam di dalam, dan Profesor McGonagall tetap tidak bisa berbicara dengannya. Dia membuka pintu dan berjalan menyusuri koridor, sementara Harry mengikuti dengan ekspresi sedih. Mungkin Profesor McGonagall membawanya ke Dumbledore. Harry memikirkan Hagrid, yang dibuang tetapi masih diizinkan tinggal sebagai pengawas binatang liar. Mungkin dia bisa menjadi asisten Hagrid.

Memorandum Edisi 16 Januari 2017 By Memorandum

Perutnya mual saat dia membayangkan melihat Ron dan teman-temannya yang lain menjadi penyihir saat dia berjalan-jalan di halaman kastil membawa tas Hagrid. Profesor McGonagall berhenti di depan kelas. Dia membuka pintu dan menjulurkan kepalanya ke dalam. “Permisi, Profesor Flitwick, bolehkah saya meminjam Wood sebentar?” kayu? Pikiran Harry mengembara. Kayu itu nama tongkat yang akan digunakan untuk membunuhnya? Tapi ternyata Wood adalah siswa kelas lima yang bertubuh besar dan tegap. Dia meninggalkan kelas dengan bingung. “Kalian berdua ikuti aku,” kata Profesor McGonagall, dan mereka menuju ke koridor, Wood memandang Harry dengan rasa ingin tahu. “Kamu masuk ke sini.” Profesor McGonagall menunjuk ke ruang kelas kosong di mana hanya Peeves yang sibuk menulis kata-kata kotor di papan tulis. “Pergi, Peeves!” sela Profesor McGonagall. Peeves melemparkan kapurnya ke dalam kaleng, yang menyebar sangat cepat, dan dia pergi untuk mengumpat. Profesor McGonagall menutup pintu dan menghadap kedua anak itu. “Potter, ini Oliver Wood. Wood-aku punya pencari untukmu.” Seorang pencari adalah seorang pencari. Ekspresi Wood berubah dari bingung menjadi geli. “Anda serius, Profesor?”

“Seratus persen,” kata Profesor McGonagall tegas. “Bocah ini pintar secara alami. Aku belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Apa ini pertama kalinya dia membawa sapu, Potter?” Harry mengangguk dengan tenang. Dia tidak mengerti apa yang terjadi, tetapi dia sepertinya tidak diusir, dan kakinya perlahan menghangat lagi. “Dia menangkap benda itu di tangannya setelah menyelam lima puluh kaki,” kata Profesor McGonagall kepada Wood. “Tidak satu luka pun, bahkan tidak satu goresan pun. Charlie Weasley tidak akan melakukan itu.” Wajah Wood berubah, seperti orang yang tiba-tiba menyadari semua mimpinya. “Selalu menonton Quidditch, Potter?” Wood bertanya dengan bersemangat. “Wood adalah kapten tim Gryffindor,” Profesor McGonagall menjelaskan. “Tubuhnya juga cocok untuk Seeker,” kata Wood, sekarang mengitari Harry dan memandangnya. “Cepat – cepat – kita perlu memberinya sapu yang layak, Profesor – Nimbus Dua Ribu atau Sapu Tujuh, kurasa.” “Aku akan berbicara dengan Dumbledore jika kita bisa mengendurkan peraturan untuk tahun pertama. Kita benar-benar membutuhkan tim yang lebih baik dari tahun lalu. Kita kalah telak dari Slytherin di pertandingan terakhir, aku tidak berani melihatmu Severus Snape. Berminggu-minggu. . ,” kata Profesor McGonagall. Melirik kacamata Harry. “Aku ingin mendengar bahwa kamu berlatih keras, Potter, atau aku akan berubah pikiran. Kamu mungkin akan dihukum.” Dia tiba-tiba tersenyum. “Ayahmu sangat bangga,”

Dia berkata. “Dia sendiri pemain Quidditch yang bagus.” *** “Kau tertawa.” Saat itu mereka sedang makan malam. Harry selesai memberi tahu Ron apa yang terjadi ketika dia meninggalkan pekarangan bersama Profesor McGonagall. Ron hendak makan pai daging di tengah, tapi dia lupa. “Profesor?” dia berkata. “Tapi tahun-tahun pertama bukan—kamu—” “…pasti pemain termuda abad ini,” kata Harry dan kemudian memasukkan pai ke dalam mulutnya. Dia sangat lapar setelah acara seru sore ini. “Kayu memberitahuku.” Ron sangat terkejut sehingga dia hanya memperhatikan Harry. “Aku mulai latihan minggu depan,” kata Harry. “Tapi jangan bilang siapa-siapa. Wood ingin merahasiakannya.” Fred dan George muncul di Weasley Hall. Mereka melihat Harry dan lari. “Bagus,” kata George Sally. suara rendah “Wood memberi tahu kami. Kami adalah tim— Beater.” Rupanya mereka adalah bola yang sama. “Kuberitahu, kita pasti akan memenangkan Piala Quidditch tahun ini,” kata Fred. “Kami belum pernah menang sejak Charlie pergi, tetapi timnya brilian tahun ini. Kamu benar-benar hebat, Harry, Wood hampir melompat ketika dia memberi tahu kami.”

“Tapi kita harus pergi. Lee Jordan berpikir dia menemukan jalan keluar rahasia dari sekolah.” “Dia pasti menemukan jalan di belakang patung Gregory the Liquor, yang kami temukan minggu pertama kami di sini. Sampai jumpa.” Saat Fred dan George menghilang, anak lain yang tidak diinginkan muncul. Bergabung dengan Malfoy, Crabbe dan Goyle. “Perjamuan Terakhir Potter? Kapan kamu naik kereta kembali ke dunia muggle?” “Kau sangat berani sekarang karena kau kembali ke bumi dan bersama teman-teman kecilmu,” kata Harry pelan. Crabbe dan Goyal tidak terlalu kecil, tetapi di meja panjang yang penuh dengan guru, tidak ada dari mereka yang bisa melakukan apa pun kecuali mengacungkan jempol dan mendengus. “Aku bersedia menghadapimu sendirian kapan saja,” kata Malfoy. “Bahkan malam ini, jika kau mau. Duel penyihir. Hanya tongkat sihir—tanpa kontak. Mengapa? Aku belum pernah mendengar tentang duel penyihir, kan?” “Tentu saja,” kata Ron, berbalik menghadap mereka. “Aku pasangannya. Siapa pasanganmu?” Malfoy memandang Crabbe dan Goyle, menilai mereka. “Kepiting,” katanya. “Tengah malam, oke? Aku akan menemuimu di ruang piala, tidak bisa dikunci.” Setelah Malfoy pergi, Ron dan Harry saling berpandangan. “Apa itu duel penyihir?” Dia bertanya. “Dan apa maksudmu menjadi orang kedua?”

Waspada, Kamis 14 Juli 2011 By Harian Waspada

“Nah, orang kedua mengambil alih saat kau mati,” kata Ron dengan santai memakan pai yang sudah dingin. Melihat raut wajah Harry, dia cepat-cepat menambahkan, “Tapi orang hanya mati dalam duel sungguhan, antara dua penyihir sungguhan. Yang paling bisa kau dan Malfoy lakukan hanyalah saling mengirim percikan api…, aku berani bertaruh dia berharap kau tidak. ” “Jadi bagaimana jika aku melambaikan tongkatku dan tidak terjadi apa-apa?” “Lemparkan saja tongkatmu dan tusuk hidungnya,” usul Ron. “Maaf.” Keduanya mendongak. Jelas Hermione Granger. “Tidak bisakah kita makan di sini dengan tenang?” Ron berkomentar. Hermione mengabaikannya dan berbicara kepada Harry, “Aku mendengar percakapanmu dengan Malfoy…” “Pantas saja,” gumam Ron. “…Dan kamu tidak boleh berlarian di sekolah pada malam hari. Pikirkan poin yang akan didapat Gryffindor jika kamu tertangkap, dan kamu akan melakukannya. Kamu benar-benar egois.” “Dan itu bukan urusanmu,” kata Harry. “Selamat tinggal,” kata Ron. *** Ini hampir tidak bisa disebut sebagai akhir dari hari yang sempurna, pikir Harry sambil berbaring, menunggu lama sampai Dean dan Seamus tertidur. (Neville belum kembali dari rumah sakit.) Ron menghabiskan malam itu dengan memberinya nasihat seperti, “Jika dia mencoba mengutukmu, lebih baik kau menjauh, karena aku tidak ingat bagaimana caranya.

Hindari kutukan itu.” Ada kemungkinan besar Filch atau Mrs Norris akan menangkap mereka, dan Harry merasa dia berharap mendapat keberuntungan karena melanggar peraturan sekolah lain hari ini. Tetapi di sisi lain, wajah Malfoy dipenuhi dengan penghinaan. of the dark – Malfoy Ini adalah kesempatan besarnya untuk dihadapi

Hadi

Seorang penulis artikel blog yang berbakat dengan kecintaan yang mendalam terhadap dunia tulis-menulis. Dilahirkan dan dibesarkan di kota kecil di Indonesia, Hadi menemukan hasratnya dalam menulis sejak usia muda.

Tags

Related Post

Leave a Comment