Memaksimalkan Kinerja Melalui Strategi Manajemen Bakat

Manajemen bakat, juga dikenal sebagai Talent Management, adalah ruang lingkup lengkap dari fungsi SDM untuk membawa, bergabung, melibatkan, dan mengembangkan staf berkinerja tinggi.

Namun, ini bukan hanya tentang mempekerjakan dan mempertahankan staf yang berkualifikasi. Ada aktivitas besar lainnya yang perlu diperhatikan. Salah satu bagian yang paling kritis dan sering diabaikan adalah penilaian kinerja. Proses evaluasi mencakup proses penilaian dan evaluasi.

Proses evaluasi dapat dilakukan secara berkala atau sedang berlangsung. Dalam proses yang sedang berlangsung, evaluasi dilakukan sebelum penunjukan, selama tinjauan kinerja yang sedang berlangsung, setelah penilaian, dan setelah evaluasi selesai.

Proses ini dirancang untuk memberi tahu organisasi apa yang berjalan dengan baik dan apa yang perlu diubah. Sebagian besar organisasi masih membuat kesalahan dengan hanya menguji karyawan sesekali.

Jika organisasi bekerja dengan strategi manajemen talenta, prosesnya akan distandarisasi dan diformalkan, memberikan umpan balik yang lebih baik tentang apa yang dilakukan karyawan dengan baik dan memungkinkan peningkatan.

Penting bagi organisasi untuk menetapkan tujuan yang jelas sebelum mulai membangun strategi manajemen bakat mereka. Sasaran tersebut dapat ditetapkan dalam hal visi dan misi organisasi, sasaran kinerja, sasaran pelanggan, insentif kinerja, dan sasaran mutu.

Sebuah tujuan yang jelas kemudian dapat ditetapkan sehingga memberi anggota staf arahan untuk bekerja. Tujuan harus mencakup tujuan jangka pendek dan jangka panjang, dan seringkali karyawan diberi berbagai pilihan tentang bagaimana mereka dapat mencapai tujuan tersebut.

Sasaran harus dapat diukur serta dapat dicapai, dan ini biasanya ditentukan dengan mengevaluasi data selama periode waktu tertentu.

Setelah tujuan ditetapkan, langkah selanjutnya melibatkan pemilihan orang untuk melaksanakan tujuan dan memantau kemajuan ke arahnya. Manajer perlu mempertimbangkan kompetensi, bakat, dan rangkaian keterampilan semua individu yang akan berpartisipasi dalam jenis strategi manajemen bakat ini.

Ini akan membutuhkan melihat keterampilan yang dibutuhkan oleh berbagai jenis karyawan, menyelaraskan tujuan mereka dengan kebutuhan tersebut, dan memberikan insentif untuk kinerja.

Para profesional HR yang baik tahu bagaimana mengidentifikasi karyawan yang memiliki potensi untuk berkembang menjadi karyawan yang sukses tetapi juga memiliki potensi kinerja yang buruk.

Ada sejumlah teknik yang dapat digunakan untuk menentukan potensi masalah ini, termasuk profil kepribadian, tes kepribadian, dan penilaian. Setelah menentukan potensi masalah tersebut, manajer dapat mulai merancang strategi manajemen talenta yang baik.

Cara Membuat Strategi Manajemen Talenta

1. Menetapkan tujuan

Untuk memenuhi tujuan ini, organisasi perlu menetapkan tujuan yang dapat dicapai dan realistis serta memantau apakah tujuan tersebut dapat dicapai atau tidak.

2. Merancang strategi manajemen talenta

Setelah tujuan ditetapkan, strategi manajemen talenta yang baik perlu dirancang. Ada banyak strategi berbeda yang dapat diterapkan, mulai dari penghargaan dan penalti untuk kinerja yang buruk hingga insentif pelatihan dan alat lainnya.

3. Menerapkan strategi manajemen talenta yang dibuat

Setiap bisnis akan memilih strategi yang paling sesuai untuk mereka. Namun, untuk menerapkan strategi manajemen talenta yang efektif, manajer harus memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang diharapkan dari mereka.

Setelah strategi yang baik diterapkan, karyawan mungkin mulai melihat hasil positif yang ingin mereka capai, yang dapat mendorong mereka untuk terus berusaha.

4. Memonitoring dan mengevaluasi hasil kinerja

Penting bagi setiap manajer untuk memiliki strategi manajemen talenta, karena itu dapat membantu membuat perbedaan antara kesuksesan dan kegagalan. Memiliki seperangkat prioritas strategis yang jelas dapat membantu memastikan bahwa seorang manajer memiliki visi yang jelas untuk perusahaan.

Hal ini juga memungkinkan manajer untuk meningkatkan motivasi di antara karyawan yang bekerja untuknya, karena semua orang tahu bahwa manajer sedang mengerjakan serangkaian prioritas strategis.

Jenis proses pembangunan organisasi ini juga memungkinkan karyawan merasa seolah-olah mereka adalah bagian dari tim yang bersatu, dengan tujuan yang sama dan jalur yang sama menuju tujuan itu.

Proses manajemen bakat dan kinerja adalah salah satu bagian terpenting dari proses perekrutan. Ini melibatkan evaluasi kekuatan dan kelemahan masing-masing kandidat, serta mengkomunikasikan kekuatan dan kelemahan tersebut dengan jelas kepada manajer perekrutan.

Jenis proses penilaian ini bisa menjadi tugas yang sangat sulit dan menakutkan bagi banyak manajer. Namun, dengan menggunakan strategi manajemen bakat dan kinerja, seorang manajer dapat membantu memastikan bahwa proses perekrutan jauh lebih efektif, serta membantu stafnya mencapai tingkat keterlibatan yang lebih besar dengan pekerjaan mereka.

Back to top button
error: Content is protected !!