Konflik Di Papua Termasuk Ancaman Nkri Terhadap

Konflik Di Papua Termasuk Ancaman Nkri Terhadap – Artikel ini membutuhkan bukti tambahan untuk memastikan kualitas. Silakan perbaiki artikel ini dengan menambahkan referensi ke sumber

Hadi

Konflik Di Papua Termasuk Ancaman Nkri Terhadap – Artikel ini membutuhkan bukti tambahan untuk memastikan kualitas. Silakan perbaiki artikel ini dengan menambahkan referensi ke sumber terpercaya. Kalimat tanpa sumber daya dapat bertentangan dan pecah. Cari Sumber: “Konflik Papua” – Berita · Koran · Buku · Sarjana · JSTOR (November 2013)

Konflik Papua adalah konflik di wilayah Papua Indonesia. Sejak tahun 1961, ada keinginan Belanda untuk membentuk negara Papua Barat yang terpisah dari Indonesia.

Konflik Di Papua Termasuk Ancaman Nkri Terhadap

Sikap Soekarno membuat khawatir Belanda dan Presiden Amerika Serikat, John F. Kennedy. Karena jika dibiarkan, Indonesia akan menjadi negara komunis terbesar di Asia Tenggara.

Konflik Papua, Warga Makassar Gelar Deklarasi Damai

Ketakutan ini memaksa Belanda untuk merujuk masalah Papua ke PBB. Belanda melalui dan melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa mengambil sikap mundur dari Papua dan menduduki, menduduki dan menjajah Papua, yang kemudian “diserahkan” kepada Indonesia dengan syarat rakyat Papua diberi kesempatan untuk menentukan sikapnya. atau referendum (Menentukan Opini Publik/PEPERA). Pada tahun 1969, melalui Pepera, 1.025 orang Melanesia diseleksi oleh TNI dan dipaksa memilih tetap berada di Republik Indonesia di bawah pengawasan senjata.

Pada bulan Desember 1949, setelah berakhirnya Revolusi Nasional Indonesia, Belanda setuju untuk mengakui kedaulatan Indonesia atas bekas Hindia Belanda, kecuali Nugini Barat, yang tetap diakui sebagai Nugini Belanda. Pemerintah Indonesia yang nasionalis mengklaim bahwa Hindia Belanda adalah negara penerus dan ingin mengakhiri keterlibatan kolonial Belanda di Nusantara. Belanda mengklaim bahwa orang Papua adalah bangsa asing

Sejak tahun 1950-an, disepakati di Belanda dan negara-negara Barat bahwa Papua harus diberi kemerdekaan sebagai sebuah negara, namun opini global, terutama kekhawatiran pemerintahan Kennedy tentang menjaga Indonesia dalam keadaan Perang Dingin, menekan Amerika Serikat untuk Mengorbankan orang Papua. . Kemerdekaan dan reunifikasi dengan Indonesia.

Pada tahun 1962, Belanda setuju untuk sementara menarik diri dari PBB. administrasi dengan menandatangani Perjanjian New York, yang termasuk ketentuan untuk referendum pada tahun 1969. Pandangan masyarakat tentang masa depan Papua dan Papua Barat; Alhasil, Indonesia mendukung integrasi. Melanggar kesepakatan antara Indonesia dan Belanda, pemungutan suara tunjuk tangan terjadi di depan tentara Indonesia, dan hanya 1.025 orang yang mengangkat tangan untuk memilih integrasi dengan Indonesia, kurang dari 1% dari populasi. Harus memiliki hak untuk memilih. Keabsahan pemungutan suara dijelaskan oleh para aktivis kemerdekaan yang meluncurkan kampanye protes terhadap pendudukan Indonesia di Papua Barat.

Komite Keamanan Bandara Bahas Level Ancaman Di Bandara Pattimura

Pemerintah Indonesia dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk menyerang warga sipil dan memenjarakan orang yang mengibarkan bendera Bintang Masa Depan sebagai bendera nasional West Papua karena berkhianat kepada Indonesia dan pendukung Organisasi Papua Merdeka.

Sejak tahun 1969, setengah dari 2,4 juta penduduk Papua di Indonesia lahir di Jawa melalui program transmigrasi yang mencakup emigrasi Papua.

Meskipun perkawinan campur meningkat dan kedatangan generasi pendatang yang terus melihat diri mereka sebagai “Papua” dari kelompok etnis orang tua mereka.

Terkadang bagian dari perang perbatasan negara. Akibatnya, Pasukan Pertahanan Papua Nugini berpatroli di perbatasan barat PNG untuk mencegah infiltrasi oleh OPM. Selain itu, pemerintah PNG mengusir penduduk “perbatasan” dan menyatakan tidak akan menindak Indonesia sebagai syarat pendatang tinggal di Papua Nugini. Dimulai pada akhir 1970-an, OPM membalas “proyek komersial PNG dan politisi yang mengancam operasi PNGDF terhadap OPG”.

Alasan Pemuda Papua Sulit Menerima Slogan ‘nkri Harga Mati’

Pada tahun 1976, Operasi Jayapura 1976 dilaksanakan. PNGDF telah melakukan patroli perbatasan bersama dengan Indonesia sejak tahun 1980-an, tetapi operasi PNGDF melawan OPM “sejajar”.

Pada tahun 2004, Kampanye untuk Free West Papua yang berbasis di Inggris didirikan oleh pemimpin Papua Barat yang diasingkan Benny Venda untuk mendorong referendum PBB tentang kemerdekaan Papua Barat. Kampanye tersebut mendapat dukungan dan dukungan internasional dari tokoh-tokoh seperti Peraih Hadiah Nobel Perdamaian Uskup Agung Desmond Tutu.

Pada 2012, Campania memerintahkan penangkapan Presiden Indonesia Susilo Bambang Udhoyono dalam rangka kunjungan kenegaraan ke Inggris pada Oktober-November tahun itu. Ketika Ududhoyono berada di London, dia mengeluhkan pengibaran terus-menerus bendera nasional Papua Barat, yang ilegal di Indonesia.

Ketua ULMWP (United Liberation Movement of West Papua) Benny Wenda mendeklarasikan kemerdekaan “West Papua” (Papua) pada 3 Desember 2020 dan kini menunggu pemerintah Indonesia, khususnya Joko Wodo untuk merundingkan solusi bagi Papua. Tindakan

Dibawah Ancaman Boikot, Pemilu Nduga Aman Dan Lancar, Antusias Warga Sangat Tinggi

Pendukung dan kelompok penentuan nasib sendiri [sunting | sunting sumber] politisi [sunting | Sunting sumber] Pengumuman Benny Venda sebagai presiden sementara Papua Barat telah menarik perhatian berbagai kalangan. Mulai dari pemerintah, aparat, hingga wakil rakyat. Pemerintah melalui Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyebut tindakan Benny Venda sebagai makar. Ketua MPR Bambang Soesatyo juga mengkritik deklarasi sepihak kedaulatan Papua Barat. Sementara itu, petinggi Polri, TNI-Polri mengatakan akan menindak tegas pihak yang mendukung Beni Venda dan pihak yang berusaha memisahkan diri dari NKRI di Papua. Namun, hingga tulisan ini dibuat, pemerintah belum mengambil tindakan nyata

Jika dicermati, munculnya berbagai gerakan separatisme di Indonesia, seperti GAM di Aceh, RMS di Maluku, dan OPM di Papua, disebabkan oleh ketidakadilan masyarakat di daerah-daerah tersebut akibat minimnya ketentuan pemerintah. Rasa keadilan dalam kesehatannya. Padahal, seperti Aceh dan Papua, kaya akan sumber daya alam. Sayangnya, kekayaan ini hanya dinikmati segelintir orang dan perusahaan asing. Jika kekayaan alam itu dinikmati oleh rakyat, tentunya rakyat Papua memang layak untuk sejahtera dan berkembang agar tidak tertinggal di Indonesia.

Karena akar permasalahan separatisme adalah ketidakadilan ekonomi yang dirasakan oleh sebagian besar masyarakat, maka kunci pemecahannya adalah dengan menciptakan keadilan ekonomi dalam arti kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia benar-benar terwujud. . Pertanyaan selanjutnya adalah, bagaimana upaya itu harus dilakukan? Bisakah kita mengharapkan sistem ekonomi yang dijalankan oleh pemerintah sendiri saat ini, dengan model yang bahkan berbau kapitalisme liberal? Tentu tidak. Hal ini karena sistem ekonomi kapitalis merupakan akar dari segala ketidakadilan yang dialami masyarakat, terutama secara ekonomi. Contoh kecil dari PT Freeport Papua. Sudah menjadi rahasia umum bahwa perjanjian kerja atau perjanjian kerja yang dikelola oleh pemerintahan Orde Baru yang korup telah mengabaikan prinsip-prinsip keadilan dan kesejahteraan rakyat.

PT FI mulai menambang pada Desember 1967 setelah Kontrak I (CC I). Kemudian, pada tahun 1986, ditemukan mata air pegunungan baru di puncak gunung (Grassberg) dengan jumlah yang lebih besar. Diketahui kandungan material tambang emas terbesar di dunia ini adalah 2,16-2,5 miliar ton, dan lebih dari 22 juta ton tembaga. Diperkirakan lebih dari 185.000 produk diproduksi per hari. 200.000 ton bijih emas/tembaga. Ini adalah hasil dari ketidakadilan yang diciptakan oleh sistem ekonomi kapitalis. Ironisnya, sistem tersebut masih diterapkan oleh pemerintah dengan nuansa yang lebih liberal. Misalnya, kebijakan pemerintah untuk lebih aktif memprivatisasi (menjual) BUMN yang notabene milik publik dan menjadi sumber penerimaan negara.

Kasad Minta Masukan Purnawirawan Tni Ad Atasi Konflik Papua

Deklarasi sepihak oleh gerakan Papua Barat seharusnya mendorong oposisi Indonesia, merusak citra pemerintah, dan mengarah pada disintegrasi negara secara bertahap. Separatisme adalah gerakan yang tidak dapat diprediksi, tidak dapat dilakukan dengan lambat. Pemerintah Indonesia harus bertindak atas klaim Benny Wenda bahwa ia mendirikan pemerintah Papua Barat. Bahkan, bila perlu, Presiden akan mengeluarkan Inpres. Jika tidak, dikhawatirkan akan mendukung iklan pihak lain dan mengancam kedaulatan dalam negeri.

Kini, Vanuatu mulai mendapat dukungan pihak luar dari Melanesian Spearhead Group (MSG) yang terdiri dari beberapa negara antara lain Kepulauan Solomon, Fiji, dan Papua Nugini. (www.bisnis.com). Padahal, Papua memiliki 14 negara yang mendukung berakhirnya kejahatan terhadap kemanusiaan. Ada 97 negara yang mewajibkan pengiriman dokumen luar negeri ke PBB. Misi di Papua. Ini juga mendukung AS, Prancis, Inggris, Kanada, Jerman, dan Jepang. Negara-negara Amerika Latin seperti Chili dan Meksiko juga mendukungnya. Total ada 111 negara. (www.merdeka.com). Selain tegas dengan aktor separatis, Indonesia juga harus tegas dengan Inggris, tempat tinggal Benny Wanda. Inggris perlu menjelaskan mengapa Benny Wen seharusnya memiliki kewarganegaraan ganda. (www.bisnis.com).

Ada alasan bagus untuk bergabung dengan negara asing. Kita masih ingat betapa aktifnya peran Australia dalam pembebasan Timor Timur dari NKRI. Belakangan terungkap bahwa alasan utama Australia mendanai kemerdekaan Timor Lorosa’e adalah Celah Timor yang dianggap kaya minyak. Adapun kasus separatis di Indonesia seperti GAM, RMS dan OPM, keterlibatan pihak asing seperti AS Negara ini kaya akan sumber daya alam. Jangan sampai hal yang sama terjadi lagi pada gerakan separatis Papua.

Sayangnya, pemerintah terkesan sangat lamban dalam menyikapi isu separatisme, ketimbang hanya bermain retorika. Masalah yang jelas mengancam dan berbahaya juga tidak diketahui bagaimana menyelesaikannya, tetapi mereka sibuk menangkap ilmuwan yang kesalahannya dipaksakan pada mereka. Selain separatisme, persoalan yang paling mendesak bagi bangsa ini adalah keselamatan jiwa manusia akibat penyebaran virus Covid-19. Saat ini, virus Covid-19 sudah tidak terkendali dan menjadi ancaman serius bagi semua negara.

Pdf) Gerakan Separatisme Di Papua Mengurai Konflik Dan Solusi Penyelesaian Papua Jakarta

Dalam Islam, minyak, emas, perak, tembaga, dll. Jelas bahwa kekayaan alam yang menguasai hajat hidup orang banyak adalah milik rakyat, tidak bisa diserahkan kepada pihak swasta apalagi pihak asing. hak untuk mengelola dan tidak dapat sepenuhnya memiliki hasil dari apa yang diserahkan kepada rakyat.Oleh karena itu, harapan untuk menciptakan kesejahteraan dan keadilan ekonomi bagi seluruh bangsa untuk mencegah munculnya gerakan separatisme hanya dapat dicapai dengan menata kembali sistem ekonomi yang ada. Jika pemerintah sendiri melanjutkan sistem ini, keadilan kesejahteraan akan menjadi harapan yang sia-sia

Hadi

Seorang penulis artikel blog yang berbakat dengan kecintaan yang mendalam terhadap dunia tulis-menulis. Dilahirkan dan dibesarkan di kota kecil di Indonesia, Hadi menemukan hasratnya dalam menulis sejak usia muda.

Tags

Related Post

Tinggalkan komentar