Ciri ciri Amoeba

Ciri-ciri Amoeba Yang Perlu Kamu Ketahui

Artikel ini akan membahas Ciri-ciri amoeba. Beberapa karakteristik ini termasuk ukuran, pseudopoda, dan dinding sel. Selain itu, akan membahas chaemotaxis, suatu bentuk reaksi terhadap bahan kimia atau rangsangan. Pada akhirnya, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang membuat amoeba unik. Hitunggaji.com akan membahas lebih detail tentang ciri-ciri dari amoeba ini.

Ciri-ciri Amoeba

Pada bagian ini akan dijelaskan masing-masing dari ciri-ciri amoeba yaitu:

1. Memiliki Struktur Pseudopoda

Pseudopoda adalah struktur khusus pada amoeba yang memungkinkannya bergerak. Mereka bekerja untuk mendorong sitoplasma amoeba ke arah tertentu. Pseudopoda digunakan dalam beberapa cara: untuk penggerak, serta untuk menangkap dan menelan mangsa. Ketika amoeba bergerak maju, ia menggunakan pseudopodanya untuk mencengkeram permukaan.

Pseudopodia hadir dalam sejumlah spesies amoeba. Mereka bisa berupa sel tunggal atau multiseluler. Mereka bisa hidup bebas atau parasit. Proyek pseudopodia mereka keluar dari permukaan sel. Ini adalah cara makan mereka. Mereka mengelilingi partikel makanan dan memindahkannya ke dalam vakuola makanan dengan bantuan aliran sitoplasma.

Ciri-ciri Amoeba memiliki banyak bagian yang dapat dengan mudah diidentifikasi. Nukleus berbentuk lingkaran dan berwarna lebih gelap. Itu tampak kasar di luar dan merupakan pusat kendali pusat sel. Ini juga memiliki vakuola kontraktil, yang mengumpulkan air dari osmosis dan menyimpannya sementara.

Amoeba dibagi menjadi dua kelompok utama: Rhizopoda dan Actinopoda. Kelompok sebelumnya mengandung amoeba yang sebagian besar patogen, sedangkan yang terakhir bersifat nonpatogenik. Mereka adalah anggota penting dari komunitas mikroba dan berkontribusi pada kesuburan lingkungan darat dan akuatik.

Pseudopodia adalah organel khusus dalam amoeba. Pseudopodia dibentuk oleh asosiasi aktin dan myosin. Kedua protein tersebut berfungsi mirip dengan kontraksi otot vertebrata, dan diaktifkan oleh ATP. Asosiasi aktin dan myosin di ujung pseudopodium menghasilkan respons kontraktil lokal di sitoplasma.

Pseudopoda tidak dikhususkan untuk gerakan di lingkungan mereka, tetapi mereka dapat merasakan cahaya. Ini memungkinkan mereka untuk menjauh dari cahaya terang dan menghentikan gerakan mereka. Plasmagelnya juga dapat mendeteksi bahan kimia, panas, dan medan listrik.

2. Memiliki Fagositosis

Proses fagositosis adalah mekanisme pertahanan penting yang digunakan oleh banyak organisme multiseluler. Ini memungkinkan sel-sel kekebalan untuk menargetkan dan menghancurkan partikel berbahaya dalam tubuh, termasuk patogen. Fagositosis sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh, dan beberapa jenis sel kekebalan tubuh melakukannya.

Fagositosis adalah salah satu dari beberapa proses yang penting bagi kehidupan hewan dan tumbuhan. Ini terdiri dari dua langkah utama. Yang pertama adalah penyerapan, yang merupakan difusi makanan ke dalam sitoplasma, dan yang kedua adalah ejeksi. Pada langkah pertama, amoeba menelan makanan dengan memperpanjang pseudopodia-nya. Selanjutnya, enzim pencernaan dilepaskan ke dalam vakuola makanan dan memecah partikel makanan. Sisa makanan yang tidak tercerna dikeluarkan dari tubuh dengan memecah membran sel.

Langkah selanjutnya dalam analisis fagositosis pada amoeba melibatkan penggunaan protein fluoresen yang disebut probe cDNA. Pengkodean protein gen Prx diidentifikasi oleh analisis blot Utara. Protein memancarkan intensitas imunofluoresensi yang lebih tinggi setelah pengobatan H2O2 daripada sebelumnya. Peningkatan ini disebabkan oleh perubahan tingkat protein Prx, yang memiliki peran antioksidan.

Fagositosis pada amooba merupakan bagian penting dari mekanisme pertahanan amoeba. Ini membantu amoeba untuk memperoleh energi dengan menelan sel-sel ragi dan melepaskan energi. Enzim yang bertanggung jawab untuk fagositosis adalah protein khusus dalam membran plasma. Setelah amoeba menelan nutrisi, protein didaur ulang kembali menjadi amoeba.

Fagositosis pada amoeba terjadi ketika amoeba mengkonsumsi partikel makanan. Untuk mencapai hal ini, amoeba mengelilingi partikel makanan dengan pseudopoda, yang merupakan proyeksi amoeba seperti lengan. Pseudopoda diisi dengan sitoplasma. Proses fagositosis pada amoeba mirip dengan ciliate, yang memakan ganggang dan bakteri dalam air. Baik amoeba dan ciliate adalah organisme eukariotik, meskipun mereka tidak terkait erat.

3. Amoeba Tidak Memiliki Dinding sel

Amoeba adalah organisme eukariotik sederhana yang tidak memiliki dinding sel. Strukturnya didasarkan pada tiga komponen dasar: sitoplasma, nukleus, dan vakuola makanan. Itu dapat menunjukkan bentuk apa pun tergantung pada lingkungan di mana ia tinggal. Ia juga dapat bergerak dengan memperluas pseudopodia, yang merupakan ekstensi sitoplasma. Pseudopodia bertanggung jawab untuk memberi makan dan bergerak. Fagositosis adalah karakteristik penting lain dari amoeba. Ketika amoeba memberi makan, ia akan menelan partikel makanan dan kemudian mengeluarkan enzim pencernaan ke dalam vakuolanya.

Protoplasma amoeba terdiri dari dua lapisan: endoplasma dalam dan ektoplasma luar. Nukleusnya terdiri dari organel genetik yang terikat membran yang membantu dalam transportasi protein dan produksi energi. Struktur sitoplasma yang menonjol adalah vakuola kontraktil, yang mengatur tekanan osmotik di dalam sel. Struktur khusus ini diisi dengan air sitoplasma berlebih dan menyatu dengan membran sel, melepaskan isinya di luar sel.

Amoeba adalah organisme eukariotik uniseluler. Itu milik ordo Protista. Hal ini ditandai dengan gerakan amoeboid dan bentuk amorf. Ia hidup di lingkungan air asin dan air tawar. Ada banyak spesies amoeba, termasuk beberapa yang hidup sebagai parasit pada manusia dan hewan. Beberapa dari mereka membentuk kaki palsu, yang disebut pseudopodia.

Dinding sel amoeba terdiri dari zat seperti kitin, yang membantunya bertahan dalam kondisi yang keras. Selain itu, amoeba bereproduksi dengan cara aseksual. Ini membelah menjadi sel-sel anak dan melepaskannya ke lingkungan ketika itu menguntungkan.

4. Memiliki Ukuran Yang Sangat Kecil

Ukuran amoeba tergantung pada ukuran selnya. Satu sel dapat berkisar dari 10 hingga 20 mikrometer. Dimungkinkan juga untuk amoeba menjadi lebih besar atau lebih kecil dari ukuran nukleusnya. Nukleus adalah bagian terbesar dari sel dan biasanya ditemukan di dekat pusat amoeba. Bagian dalam sel mengandung sitoplasma, yang merupakan cairan yang mengandung organel dan kristal kecil. Sitoplasma mengandung vakuola makanan, yang lebih kecil dari nukleus. Warna vakuola makanan sering digunakan untuk mengidentifikasi sumber nutrisi.

Ukuran amoeba tergantung pada spesiesnya. Beberapa spesies dapat berdiameter sekecil dua mikrometer. Yang lain dapat tumbuh hingga diameter 20 sentimeter. Amoeba juga diklasifikasikan berdasarkan genus dan spesiesnya. Beberapa amoeba mudah diamati dengan mata telanjang, sementara yang lain memiliki cakram retraktor yang menyerupai jari manusia.

Meskipun sebagian besar spesies amoeba kecil, ada beberapa yang besar. Amoeba yang lebih besar dapat menutupi lebih banyak tanah dalam jumlah waktu yang sama. Namun, ini tidak berarti mereka lebih besar atau lebih lambat dari amoeba yang lebih kecil. Ukuran amoeba tergantung pada pasokan makanannya.

Tidak seperti bakteri dan hewan lain, amoeba adalah organisme bersel tunggal. Mereka memiliki genom yang bisa menjadi satu hingga enam ratus miliar pasangan basa. Ukuran genom amoeba tidak sebanding dengan kompleksitasnya. Namun, ukuran pseudopoda-nya memainkan peran kunci dalam pergerakan, bentuk, dan kemampuannya untuk menyerap nutrisi.

Terlepas dari perbedaan massa mereka, amoeba diklasifikasikan menurut subunit RNA ribosom mereka. Namun, hubungan evolusioner mereka tidak sepenuhnya dipahami. Namun, para ilmuwan sekarang lebih mampu mendefinisikan spesies mereka berdasarkan morfologi dan sifat-sifat yang dapat diamati daripada hubungan evolusioner.

5. Dapat Hidup di Berbagai Habitat

Ciri-ciri amoeba selanjutnya bahwa amoeba adalah invertebrata yang hidup di berbagai habitat. Di habitat aslinya, ia hidup di air tawar. Amoeba memiliki beberapa adaptasi khusus. Beberapa dari mereka menggunakan pseudopoda untuk menangkap mangsa. Yang lain adalah predator khusus dari partikel yang lebih besar, sementara yang lain dikaitkan dengan endosimion fotosintesis.

Amoeba proteus tersebar luas di seluruh dunia dan terjadi di kolam dan danau. Biasanya, mereka ditemukan di danau air tawar dan kolam yang memiliki kadar oksigen yang baik. Mereka tumbuh subur di habitat dengan jaring makanan yang kompleks, dan mereka lebih suka lingkungan yang lembab. Di kolam, mereka sering ditemukan di bawah permukaan tanaman air. Mereka juga telah diamati untuk lebih memilih produk biji-bijian.

Beberapa amoeba dapat menyebabkan penyakit. Kadang-kadang, mereka dapat menyebabkan infeksi pada manusia, seperti keratitis amoeba dan ensefalitis amoeba granulomatosa. Biasanya, mereka hidup pada satu inang, tetapi mereka dapat berkembang biak di tubuh inang jika terkena kondisi lingkungan tertentu.

Amoeba sangat kecil dan memiliki pseudopodia yang memungkinkan mereka bergerak. Kaki palsu mereka juga digunakan untuk memberi makan dan menelan mangsanya. Fitur-fitur ini membuatnya sangat diperlukan untuk kelangsungan hidup amoeba. Mereka terbuat dari membran tipis yang disebut plasmalemma, yang berkisar dalam ketebalan dari seperempat milimeter hingga dua mikron.

Amoeba sebagian besar adalah laut, dan kebanyakan dari mereka tidak memiliki vakuola kontraktil. Mereka juga parasit, dan kebanyakan dari mereka aseksual.