Bagaimana Belajar dari Kesalahan Orang Lain

Beberapa orang belajar dari kesalahan. Yang lainnya tidak. Namun, beberapa kesalahan dapat dihindari sejak awal jika orang belajar dari kesalahan orang lain. Seperti yang dikatakan Eleanor Roosevelt, “Belajar dari kesalahan orang lain. Anda tidak bisa hidup cukup lama untuk membuat semuanya sendiri.”┬áPelajaran akan diulangi dalam hidup sampai dipelajari.

Apakah Anda belajar dari orang lain?

Jika Anda tidak belajar sejak pertama kali Anda melakukan kesalahan, Anda akan terus melakukannya dengan cara yang sama di masa depan.

Tapi pola pikir ini bisa diperbaiki. Mengapa belajar hanya dari kesalahan Anda sendiri sementara Anda bisa belajar dari kesalahan orang lain?

Faktanya, menurut studi terbaru oleh dua peneliti di University of Bristol di Inggris, kita belajar dari kesalahan kita, tetapi ternyata kita bisa belajar lebih banyak dari kesalahan orang lain. *

Belajar dari orang lain membutuhkan pendekatan yang berbeda daripada berfokus pada bagian dalam. Sebagai contoh, meskipun Anda mungkin merasa nyaman mengakui kesalahan dan belajar darinya, orang lain mungkin tidak. Meskipun kebanyakan orang senang mempromosikan kesuksesan mereka, mengakui kekurangan mereka tidaklah mudah.

Saat Anda meneliti setiap kegagalan, dan memutuskan bagaimana mencegahnya di masa mendatang, gunakan 25 faktor ini sebagai selebaran. (Banyak berlaku untuk bisnis serta situasi pribadi.)

Penyebab Terjadi Kesalahan

  1. Persiapan tidak cukup
  2. Penghindaran atau penyangkalan
  3. Perencanaan yang buruk
  4. Informasi yang lemah
  5. Asumsi buruk
  6. Diagnosis masalah yang buruk
  7. Kurang konsenterasi
  8. Tidak ada rasa urgensi
  9. Strategi yang salah
  10. Sasaran yang bertentangan
  11. Sumber daya tidak mencukupi
  12. Perilaku lalai
  13. Implementasi yang buruk
  14. Pola pikir jangka pendek
  15. Kurangnya pengetahuan atau pengalaman
  16. Posisi lemah
  17. Politik atau pertikaian
  18. Ego atau keserakahan
  19. Insentif yang tidak tepat
  20. Birokrasi dan birokrasi
  21. mengemudi yang buruk
  22. Jawaban terlambat
  23. Kesalahan perhitungan usaha
  24. Moral yang lemah

Cara Belajar dari Kesalahan

Setelah Anda mengidentifikasi penyebab kesalahan, bagaimana Anda memastikan itu tidak terjadi lagi? Berikut ini tips belajar dari kesalahan:

1. Belajar dari orang lain

Ada banyak sekali buku dan podcast yang membahas bagaimana dan mengapa kegagalan terjadi. Pelajari pelajaran berharga dari mereka.

2. Hindari cara yang salah secara berulang

Sebelum Anda memulai usaha apa pun, pertimbangkan apakah itu dibuat sebelumnya – dan terapkan pelajaran yang didapat.

3. Menyukai pembelajaran

Jangan salahkan – pelajari. Perlakukan setiap pengalaman sebagai kesempatan belajar di mana kesalahan ditoleransi, umpan balik disambut, dan kegagalan dilihat sebagai hambatan daripada hambatan.

4. Mau Belajar dan berkembang

Jangan memaksakan diri untuk membuat kesalahan. Setiap manusia – kami membuktikannya setiap hari.

5. Berjanji Pada Diri Sendiri Agar Tidak Mengulangi Kesalahan

Tanyakan pada diri Anda apakah ada kesalahan yang berulang. Membuat kesalahan tidak apa-apa. Jangan biarkan itu muncul kembali.

6. Buat Orang Menjadi Nyaman

Saat menganalisis masalah, fokuslah pada tindakan, bukan individu.

7. Menggali Kemungkinan Kejadian di Masa Mendatang

Seringkali beberapa faktor berkontribusi pada kegagalan. Oleh karena itu, jangan bersabar dan tutup diskusi setelah mengidentifikasi penyebab pertama.

8. Mengubah ucapan menjadi kata kerja

Seperti kata pepatah populer, “Satu ons pekerjaan sama dengan satu ton teori.”

9. Menghindari berpikiran sempit

Seringkali, pelajaran di satu area dapat diterapkan ke area lain. Misalnya pelajaran olahraga bisa diterapkan pada bisnis.

10. Meningkatkan pengalaman belajar

Seimbangkan titik di mana Anda meninjau situasi versus menunggu terlalu lama untuk melupakan detailnya.

11. Jaga agar pelajaran yang dipelajari menjadi minat Anda

Buat jurnal. Meskipun Anda mungkin mengingat pelajaran yang dipelajari dari minggu ke minggu, banyak di antaranya akan dilupakan seiring berjalannya waktu.

Jika Anda adalah bagian dari sebuah organisasi, tidak cukup hanya dengan mengambil pelajaran – penting untuk membagikan pelajaran ini dengan kolega Anda. Berikut dua gagasan untuk dipertimbangkan:

12. Buat database pengetahuan

Ketika orang meninggalkan sebuah institusi, baik melalui masa pensiun atau pengurangan, mereka mengambil pengalaman berharga bersama mereka.

Oleh karena itu, buat proses untuk menangkap pengetahuan institusional yang mungkin dapat diakses oleh orang lain di masa mendatang. (Misalnya, 10 hal apa yang Anda pelajari yang tidak boleh dilupakan? Apa hanya sepuluh hal yang Anda ketahui yang harus diketahui orang lain juga?)

13. Pertukaran pengetahuan di seluruh dunia

Buat sistem untuk mengumpulkan pelajaran penting dan membuatnya mudah diakses. Misalnya, pastikan untuk menangkap pelajaran yang dipelajari di Selandia Baru dan membagikannya dengan kolega di Belgia secara real time. Bisa dengan sharing dan posting di blog atau di sosial media.

Back to top button
error: Content is protected !!